Longlai adalah kerana kesilapan pada titik mula

Bismillah.

Tidak mudah bernafas dalam jiwa hamba. Selalu lupa. Sedangkan Adam A.S terlupa akan larangan-Nya untuk tidak menghampiri pohon khuldi itu. Kadang-kadang ingat dan kadang-kadang lupa. Lumrah barangkali. Mungkin ya! Dan mungkin tidak. Adalah satu kesilapan besar apabila mensia-siakan hidayah yang diberi oleh Allah.

Kesilapan apakah yang telah dilakukan oleh diri? Tanya diri sendiri. Anda lebih mengetahui dari saya. Saya juga punya silap dan dosa. Yang lalu dan juga yang kini. Karat-karat jahiliyah itu bukan senang untuk ditanggalkan. Kecuali jika kita tahu kembalinya kita nanti adalah kepada Allah.

Saya mendengar MP3 seorang ustaz sebentar tadi. Soal hati. Cinta itu ada dua. Satu cinta mutlak. Yakni hanya berhak diberikan kepada Allah. Yang kedua ialah cinta terhad. Iaitu boleh dibahagikan kepada makhluk Allah yang lain. Tak kisahlah sama ada kepada isteri/suami, ibu bapa atau kepada ahli keluarga yang lain. Mungkin juga pada sahabat..pada haiwan-haiwan yang melata atas muka bumi ini dan rumput-rumput di tepi jalanan. Dalam erti kata yang lain…makluk-makhluk  yang Allah ciptakan.

Amat susah untuk memastikan cinta itu mutlak hanya untuk Allah. Ingin sekali diri ini menjadi seperti Rabiyatul Adawiyah. Menyerahkan seluruh cintanya hanya untuk Allah. Hanyut dalam dunia cinta itu. Lemas apabila dihujani cinta-cinta lain. Cinta pada study. Cinta pada baju-baju. Cinta pada material. Dunia!

Ya Allah, jadikan dunia itu di tanganku dan bukannya di hatiku.

Advertisements

Apabila dikelilingi oleh jahiliyah dan maksiat.

Bismillah.

Jahiliyah berlaku di sekeliling. Lelaki. Perempuan. Pergaulan yang tiada batasan. Apakah harus aku menyepi dan lari dari mereka? Atau apakah harusku turut hanyut dalam arus kelalaian itu? Adakah aku masih punya pilihan  yang lain? Menegakkan kebenaran itu senang? Atau susah? Saya sendiri sukar untuk menjawabnya. Kadang-kadang senang. Dan kadang-kadang tersangat susah. Dan kepadaNya jualah saya memohon kekuatan dan pengharapan.

Saya agak bimbang dan risau. Saya seolah-olah berlari setempat. Jasad saya ada di sini. Tapi jiwa saya melayang. Roh saya terbang. Jika ia terbang ke langit cahaya, itu sesuatu yang bagus. Tapi. Bagaimana pula jika ia terbang ke curam kegelapan? Saya takut. Ya Tuhan. Saya mahu hidup saya tersusun. Itu adalah salah satu dari muwasofat tarbiyah. Saya mahu memaksimumkan masa saya sebaiknya untuk perkara-perkara kebaikan. Saya tidak mahu membiarkan masa berlalu pergi tanpa saya gunakan sebaik mungkin. Barangkali ini sahaja masa yang saya ada. Allah boleh tarik nyawa saya bila-bila sahaja.

Saya mahu hati yang baru. Saya sudah cari di dalam solat. Dan jua solat malam (mungkin saya tidak istiqamah). Ya. Barangkali.

Ya Allah, terima kasih atas segalanya. Dan maafkan hambaMu yang hina ini. Yang tidak tahu menghargai segala nikmat yang telah Engkau berikan selama ini. Aku mohon ya Tuhan. Luruskan niatku. Permudahkan urusanku yang seterusnya. Saya mahu jadi lebih dewasa.

InsyaAllah

( Agak sedih sedikit. saya rasa saya telah membuatkan sahabat saya bersedih hati dan terasa hati. kalau sahaja dia membaca post ini, maafkan saya ya. saya tidak bermaksud untuk menjatuhkan kamu. Tidak sesekali. Saya  mahu tolong kamu hari ini. Kerana saya tahu, saya perlukan pertolongan kamu suatu hari nanti )

salam istiqamah

rumput hijau

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah

Alhamdulillah

Alhamdulillah

Alhamdulillah

Saya berkesempatan mambuka satu lagi laman blog yang insyaAllah akan digunakan sebaik mungkin untuk jalan dakwah ini.

Seboleh-bolehnya ingin identiti dirahsiakan. Saya hanya ingin berkongsi.

Saya memilih jalan ini. Saya tahu apa yang Allah perintahkan . Saya tahu Allah akan tanya di akhirat nanti. Apa yang telah saya lakukan untuk islam. InsyaAllah dengan blog ini saya akan bebas menulis sebarang perkongsian tanpa perlu bimbang jika ada yang melabelkan saya begini dan begitu. Saya tak tenang nak berkongsi di laman blog saya yang satu lagi tu. Sebab saya tahu mereka kenal siapa saya. Mudah-mudahan blog ini dapat saya menfaatkan sebaik mungkin untuk jalan dakwah dan tarbiyah. InsyaAllah.

Sebagai pembukaan, saya ingin kongsikan beberapa ayat-ayat dari Al-Quran yang insyaAllah dapat kita hayati bersama.

”Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik” [ Al-Ankabut 29: 69 ]

”Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar” [Al-Hujurat 49:15 ]

”Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar” [At-Taubah 9:111 ]

”Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (10)(yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (11) Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkanmu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam jannah ‘Adn. Itulah keberuntungan yang besar (12).Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.(13).Hai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penolong (agama) Allah sebagaimana Isa ibnu Maryam telah berkata kepada pengikut-pengikutnya yang setia: “Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku (untuk menegakkan agama) Allah?” Pengikut-pengikut yang setia itu berkata: “Kamilah penolong-penolong agama Allah”, lalu segolongan dari Bani Israil beriman dan segolongan lain kafir; maka Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yang beriman terhadap musuh-musuh mereka, lalu mereka menjadi orang-orang yang menang.(14)” [As Saff 61:10-14]

salam sayang,

rumputhijau